Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mensiasati Keuangan Ketika Harga Bahan Pokok Mulai Naik

Mensiasati Keuangan Ketika Harga Bahan Pokok Mulai Naik

HarianTrendingTopik.com - Lambat laun mulai terasa kalau beberapa bahan pokok mengalami kenaikan harga, mungkin cara mensiasati keuangan ketika harga bahan pokok mulai naik berikut ini bisa bermanfaat buat pembaca sekalian.

Seperti yang terlihat dari tahu dan tempe hingga harga daging sapi hingga dan tarif sejumlah ruas tol mulai melambung, kondisi ini bisa bikin keuangan kacau kalau tidak segera di atur ulang.

Satu-satunya tindakan yang bisa kita lakukan tentu saja dengan beradaptasi dan mengelola ulang keuangan agar tidak menimbulkan buka tutup lubang.

Info Keuangan Pilihan : 

Melakukan Perencanaan Keuangan menjadi hal yang sangat penting untuk membuat list pengeluaran sehingga kita tau berapa bagian untuk prioritas wajib dan kebutuhan.

Kita harus bisa bertahan dengan value dan nilai income yang kita miliki jangan sampai muncul benih bukit hutang yang nantinya justru akan memberatkan, berikut ini ada beberapa tips mengelola keuangan sebulan ketika terasa bahan-bahan pokok menanjak naik.

1. Buat Daftar Pendapatan Lengkap dan Pengeluaran Dalam Sebulan


Pertama kita bisa melakukan pendataan terhadap semua pendapatan yang masuk dan pengeluaran dalam sebulan penuh, kemudian kita bisa mengukur ulang pengeluaran agar tidak terjadi nilai yang minus.

Coba cek kembali pengeluaran yang sebenarnya tidak terlalu penting, hilangkan saja dan tahan untuk tidak mengeluarkannya lagi sehingga dana tersebut bisa dialihkan ke dana darurat, tabungan atau yang paling penting adalah investasi.

2. Lakukan Perincian Pengeluaran Yang Lebih Detail Sebulan Kedepan


Dimasa seperti ini kondisi keuangan bisa berubah drastis tanpa kita sadari karena dampak dari perekonomian yang tidak stabil, maka dari itu pengeluaran harus sangat diperketat.'

Buatlah rincian penganggaran pengeluaran lebih detail dari skala prioritas wajib kemudian pengeluaran yang dibutuhkan kemudian sebisa mungkin tekan pengeluaran karena rasa ingin beli.

Diluar prioritas wajib dan butuh dibeli, masukkan dana tersebut ke tempat dana darurat, jadi jika bulan depan terjadi drop masalah keuangan kita masih punya dana cadangan, tentu dalam merencanakannya kita harus menyesuaikan kondisi keuangan yang ada.

3. Pisahkan Rekening atau Tempat Uang

Berikutnya kita harus bisa memisahkan antara rekening untuk belanja, rekining untuk tabungan atau dana darurat dan mungkinvariabel lain untuk investasi dan jangan sampai uang tercampur satu sama lain.

Sederhana saja, dengan cara ini kita bisa melihat kapasitas kemampuan keuangan kita lebih terperinci dan bisa menghindari amsalah keuangan yang tiba-tiba muncul.

Tidak perlu membedakan rekening, kamu juga bisa membedakan tempat uang seperti pada laci atau amplop belanja dan sebagainya.

4. Lakukan Pengecekan Keuangan di Tiap Akhri Bulan

Setiap akhir bulan kita harus juga mengulas kembali anggaran bulanan yang sudah dibuat bulan sebelumnya, jika masih ada ketimpangan atau pembagian yang kurang pas bisa diatur ulang besaran persentase yang berbeda.

Kalau sistem penganggaran keuangan bulanan sebelumnya sudah sesuai dan masih ada dana sisa untuk jaga - jaga maka lanjutkan saja, jika ternyata ada yang masih kurang mungkin kamu bisa mengatur ulang atau mencoba mendapatkan penghasilan tambahan.

Terakhir, mungkin mudah sekali HarianTrendingTopik mengulas dan merincikannnya, namun mengatur keuangan dan Mensiasati Keuangan Ketika Harga Bahan Pokok Mulai Naik itu sangat butuh kedisiplinan dan komitmen dalam mengatur keuangan.